Strict Standards: Non-static method FeedWordPress::needs_upgrade() should not be called statically in /home/hsufehmi/parenting.sufehmi.com/wp-content/plugins/feedwordpress/feedwordpress.php on line 113

Strict Standards: Non-static method FeedWordPress::stale() should not be called statically in /home/hsufehmi/parenting.sufehmi.com/wp-content/plugins/feedwordpress/feedwordpress.php on line 179

Strict Standards: Non-static method FeedWordPress::update_requested() should not be called statically in /home/hsufehmi/parenting.sufehmi.com/wp-content/plugins/feedwordpress/feedwordpress.php on line 184
Parenting @ Sufehmi.com » 2006 » November

Archive for November, 2006

Cacar air

Monday, November 27th, 2006

Deprecated: preg_replace(): The /e modifier is deprecated, use preg_replace_callback instead in /home/hsufehmi/parenting.sufehmi.com/wp-includes/functions-formatting.php on line 83

Lagi musim banget ya… anak saya sekarang sudah semuanya (4 orang) kena :)

Variasinya juga sudah banyak sekarang ini. Yang paling kecil, Kaitlyn, tidak muncul banyak bentolan merah. Tapi, mulutnya penuh dengan sariawan….
Kasihan sekali, sampai tidak bisa makan selama 3 hari. Kadang kalau melihat orang makan, dia tergiur, pegang sendok, menyuapkan nasinya… tapi kemudian tidak berani memasukkannya ke mulut. Akhirnya dia malah membantu menyuapi kakak-kakaknya :D padahal dia sendiri sedang kelaparan :( tapi syukurlah berarti anak ini baik hatinya walaupun dia sendiri sedang kesusahan.
Alhamdulillah masih bisa minum bubur & vitamin, sehingga kondisi badannya tidak terlalu parah sekali.

Yang nomor 2, Sarah, sekali waktu terpergok oleh kita sedang menjilati lukanya, halah seperti kucing he he :D kita kaget dan terpekik sehingga dia juga jadi kaget, “lhoo, kok lukanya dijilat ?”.
“Habisan, enak jadi enggak begitu sakit”

Dan terjadilah… besoknya, kerongkongannya penuh dengan cacar, sehingga minum pun dia kesakitan. Aduh anak ini… mau ketawa, ya enggak bisa lah, wong anaknya lagi kesakitan luar biasa begitu.

Yang nomor 3, Umar, berbeda lagi. Sekujur badannya penuh cacar, tapi dia tetap saja gembira dan heboh. Kita geleng-geleng kepala sambil senyum melihatnya. Hanya perlu hati-hati saja kalau sedang memeluknya, jangan terlalu keras, karena bisa memecahkan cacarnya dan membuat si jagoan ini jadi meringis.

Si sulung, Anisah, tidak kena cacar selama berminggu-minggu adik-adiknya sakit. Tercetus dari mulutnya, “Wah Sarah enak yaa, kena cacar jadi bisa libur sekolah lama. Anisah juga pingin dong kena cacar”.
Dan… kemarin ini tiba-tiba muncul banyak cacar di badannya, dan dia juga menderita dari demam dan sakit. Yah, kesempatan untuk menjelaskan kepada si kakak, tidak baik untuk hasad :) dan sebaiknya kita selalu bisa mensyukuri nikmat sehat yang sedang ada pada kita.

Saya sendiri ? Kebagian demam juga, dan ada beberapa cacar yang muncul. Tapi berbeda dengan anak-anak yang bisa libur, saat ini sedang tidak bisa karena ada banyak komitmen yang harus dipenuhi :) Yah dinikmati saja lah, he he.

Berteriak vs Pelukan hangat

Monday, November 13th, 2006

Deprecated: preg_replace(): The /e modifier is deprecated, use preg_replace_callback instead in /home/hsufehmi/parenting.sufehmi.com/wp-includes/functions-formatting.php on line 83

From: Lita - Sat, Nov 11, 2006 at 1:04 AM
Reply-To: asahpenaindonesia@yahoogroups.com

Akmal, anakku sekarang berusia 4 tahun 8 bulan, akhir-akhir ini sering ngambek. Ngambeknya bukan ngambek seperti biasa. Sekarang ngambeknya di tambah dengan perilaku agresi (baik dengan menggunakan fisiknya ataupun kata-kata).
Aku sebagai ibunya sangat sedih dan bingung sekali. Sedih karena sebelumnya dia adalah anak yang sangat manis, tidak terbayanglah dia akan seperti itu. Bingung karena rasanya sudah berusaha tapi belum ada hasilnya. Setiap saat yang ada adalah aku terpancing untuk membalas perilaku agresinya. Yang paling sering adalah dia berteriak, aku pun tidak mau kalah, teriak juga. Hasilnya: teriakan dan perilaku agresi anakku semakin memuncak.

Suatu hari suamiku pulang dan bercerita tentang bagaimana seorang ibu,yang memiliki 13 anak, membangun ‘touch’ dengan anak. Tipsnya sederhana: Mencium anak.

Suamiku teringat kalo sudah lama sekali aku kurang membangun kehangatan dengan anak. Akupun menjadi tersadarkan kalo kehangatan antara aku dan akmal, putraku, menurun drastis sejak ia memiliki adik. Menyadari hal itu, ingin rasanya segera membangun kehangatan itu, tapi ternyata tidak mudah. Seribu alasan bisa kukatakan, kenapa menjadi tidak mudah.

Namun akhirnya karena situasi semakin sulit dan semakin menyedihkan, aku berusaha sekuat tenaga untuk mengatasi faktor-faktor penghambat. Setiap kali dia menunjukkan perilaku yang tidak menyenangkan, kupeluk ia dan kucium ia……ajaib! ia terdiam.

Kurefleksikan apa yang ia rasakan, kuajak bicara dari hati ke hati. Alhamdulillah, Berhasil! Tak ada lagi teriakan berbalas teriakan, yang ada sekarang teriakan berbalas pelukan dan ciuman sayang. Hasilnya: perilaku yang manis.

Terima kasih & salam,
Lita